Onah Markovnah dan Ustadz Cecep bahas Eco Racing

Member Eco Racing dan semua MLM money game itu super optimis orangnya. Mereka jadi mitra, beli setumpuk produk untuk dijual lagi. Produknya gak laku (mana ada MLM moneygame yang produknya laku). Sebijipun belum terjual, tapi mereka posting di Facebook: Ayo jadi mitra bisnis yang sangat menguntungkan seperti sayah. Grrrh. Situh sehat?

Lalu optimisme itu menyebar. Si Adul jadi mitra, produknya gak laku tapi bisa ngajak si Bejo join. Si Bejo juga produknya gak laku, tapi bisa ngajak ustadz Cecep. Ustadz Cecep juga juga sama. Produknya belum laku, dia ngajak…Onah Markovnah, adiknya.

Masalahnya, Onah Markovnah itu veteran korban berbagai moneygame. Maklum, dia dulu TKW di Taiwan. TKW itu jadi sasaran empuk para bandar moneygame. Dia paham betul gimana bisnis semacam Eco Racing. Money game!

Maka begitu dia dapat WA dari abangnya, tanpa dijawab itu WA nya, dia langsung gas Nmax nya ke rumah abangnya.

“Bisnis apa tuh bang?

“Ini Onah. Eco Racing. Lagi Booming. Cepet dah elu join”

“Emang laku barangnya bang?”

“Laris Onah. Banyak orang join”

“Onah tanya laku apa kagak bang. Abang udah laku berapa tu barang?”

“Lha belom ada yang beli”

“Lha kok bilang laku?”, Onah sewot. “Nih bang Onah tanya. Bisnis itu kan harapannya dapat untung. Untung Abang dari mana kalau barang gak laku?”

“Dari yang join. Makanya gue ajak elu join. Gue dapet 100 rebu perak setiap ada yang join. Lumayan onah. Ada bonus pasangan, ada poin-poin, mocash. Pelan-pelan nanti bisa dapat mobil, bisa umroh. Go berkah, no utang, no riba”

“Ya Allooooh Bang. Intinya dapet keuntungan dari rekrut orang kan? kalau gak ada rekrut Abang gak dapat untung kan? gak dapat bonus? gak dapat mocach? Kalau gak bisa cari orang Abang gak dapet kan?

“Ya emang. Apa salahnya rekrut-rekrut? bisnis yang lain juga rekrut-rekrut. Emang perusahaan lain gak rekrut karyawan? Bisnis yang lain juga cari orang. Emang tukang dealer mobil gak cari orang?”

“Beda, abangku. Bisnis kayak Eco Racing itu jumlah orang harus berlipat-lipat. Bisnis yang lain mah kagak. Sekarang Onah tanya yang sederhana aja dah. Abang perlu berapa orang supaya untung 100% aja dah.

“Ya Anggap dah 20 orang”.

“Naaaah”, kata onah. “Terus yang 20 orang itu perlu berapa bang? 400 orang. Terus berapa? 8000, terus 160.000, 3.200.000, 64 juta orang, terus yang 64 juta orang butuh 1,28 milyar orang. Terus 25 milyar orang. Itu orang darimana bang?”

Kata Onah lagi, “itu baru itungan buat untung 100% doang yang butuh 20 orang. Gimana kalau itungan supaya dapet mobilio yang butuh ribuan orang?”

“Lha kok mikirnya sampe segitunya lu onah”

“Itu itungan matematikanya, bang. Intinya lama lama orang yang masuk belakangan bakal rugi karena makin susah dapet orang. Kenyataannya mah belum jutaan member juga udah jenuh. Member udah ribuan aja udah susah cari orang. Abang kira orang Indonesia semua mau ikut Eco Racing?”

“Iya sih onah. Itu haji jepri manyun aja gara-gara gue daftar lewat si adul. Kenapa kagak lewat dia, katanya. Gak dapet-dapet orang dia. eeeeh keceplosan gue”.

“Nah itu bang. Kalau udah jenuh susah cari orang. Orang belakangan masuk yang rugi. Cari orang kagak dapet-dapet. Bisnis kayak gitu selalu ngerugiin orang yang belakangan masuk bang. Tunggu aja kalau udah jenuh. Itu ghoror bang. Ada yang dirugikan itu ghoror. Abang tuh ustadz tau gak ghoror?”

“Tau onah. Buset songong bener lu”.

“Lha Abang ngarti ghoror jangan teori doang. kudu tau juga aplikasinya bang”.

“Aplikasi. Emang henpon”.

“Orang jahat sekarang emang gitu, bang. Bisnis ghoror dibuat terselebung pake skema yang ribet. Tujuannya supaya mitra kayak abang itu beli produk abal-abal dia aja. Udah paham belum bang?”

Ustadz Cecep diam sebentar. Tampangnya kayak lagi mikir. “Bingung gue Onah. Itu bossnya nyantri banget orangnya. Masa bisnisnya ada ghorornya”.

“Siapa? Febrian Agung? Santiri KW. Dia tuh dari dulu emang bisnisnya kayak gitu. Dulu bisnisnya DBS. Bisnis kayak gitu pasti bakal jenuh. Terbukti akhirnya DBS bubar. Dan biasa, ribuan orang yang belakangan masuk rugi. Sama eco racing juga bakal gituh.”

Febrian agung, dari DBS ke Eco Racing

Ustadz Cecep diam lagi. Orangnya memang polos. Onah yakin abangnya tuh join cuma buat bantu si Bejo. Ngapain juga dia bisnis begituan. Franchise bisnis ciloknya aja udah tersebar dari Depok sampe LA alias Lenteng Agung. “Udah onah. Kepala gua jadi enek tiba-tiba. Dah elu bawa tuh semua barangnya buat lu”.

“Idih amit-amit. Itu produk abal-abal bang. Orang ngarti motor gak bakal mau pake itu barang. Makanya gak laku. Bisnis moneygame emang selalu pakai produk abal-abal. Lu mau ngerusak motor gue. Nih bang elu baca”.

“Astagfirullah. Lha itu kata ownernya bisa hemat BBM? anti polusi?”

“Bohong semua. Jual kecap. Moneygame kayak gitu produknya cuma buat penyamaran. Pasti produk abal-abal. Nih baca bang”

Ngawurnya klaim hemat BBM Eco Racing

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Fingo, tipu-tipu berkedok e-commerce

Vtube, penipuan bisnis iklan lagi

EDC Cash Penipuan cucu MMM, ponakan E-Dinar